Cara Menghilangkan Bau Jengkol

Ngomong-ngomong, siapa yang disini suka banget atau doyan jengkoool? Hehehe aku salah satunya! Paling favorit dibuat apa nih? Rendang? Semur? Balado? Ataaau apa? Kalau aku sih paling suka rendang jengkol dan sambel jengkol buatan ibu mertua. Beuuuh endeuuus! 

Tapi, yang paling aku gak suka setelah makan jengkol pasti baunya itu masih ketinggalan di relung hatiku (ciyee) eh maksudnya di mulut maupun zat-zat sisa pencernaan kita semacam (maaf) feses dan air kencing. Duuh baunyaa!

Eits, jangan berkecil hati ya wahai pecinta jengkol. Suami dan aku sebenarnya udah berkali-kali eksperimen menghadapi bau si jengkol. Baik baunya ketika berupa masakan atau hasil sisa pencernaan kita. Memang ya baunya itu tak lekang oleh waktu.

Pertama, aku akan bahas bagaimana cara menghilang bau jengkol untuk dijadikan masakan. Hmm oke, jadi ceritanya begini…

Pada suatu hari aku enggan untuk masak makanan untuk keluargaku di kampung halaman. Ya! Malas! Jadilah aku beli lauk di ibu-ibu yang suka ider-ider (keliling) jualan lauk pauk. Pilihannya banyak tuh, ada lauk ikan-ikanan, sayur kuah, lauk tumis dan salah satu yang mencuri perhatianku semur jengkolnya.

Aku ambillah itu bungkusan jengkol yang tinggal satu. Ssstt ternyata jengkol tetep jadi menu lauk favorit, yee kaaan? Jengkol yang ibu ider-ider jual itu enak banget loh dan baru kali ini aku makan jengkol yang gak bau. 

Besoknya begitu ibu-ibu itu lewat lagi di depan rumah, aku pun tanya kok bisa semur jengkol buatannya gak bau. Untungnya si ibu ider-ider ini gak pelit bagi-bagi ilmunya. Si ibu pun membeberkan proses menghilangkan bau jengkol sebelum diolah menjadi masakan.

  1. pertama-tama, rendam jengkol tanpa dikupas terlebih dahulu. Kulit jengkol nantinya bakal terkelupas sendiri dan memudahkan kita untuk kopek-kopek kulitnya.
  2. Rendam selama 3 hari. Setiap pagi jangan lupa buang air rendamannya dan ganti dengan air yang baru. Kok lama yaa? Yaa memang lama prosesnya tapi nanti gak bau kok. Tenang aja…
  3. Setelah direndam selama 3 hari, rebus jengkol dengan diberi daun salam yaaang banyak. Gak usah pelit ngasih daunnya yaa. Semakin banyak semakin bagus (gak bau), begitu kata ibunya. Merebusnya gak usah lama-lama, cukup 15 menit aja.
  4. Nah si jengkol siap untuk diolah jadi apapun! Dijamin deh gak bau, yaa setidaknya gak sebau pas jengkol masih mentah ye kaan?

Setelah dapet wejangan dari si ibu ider-ider ini, langsung donk aku eksperimen sendiri. Saking penasarannya…

Yang kedua, eksperimen selanjutnya masih tentang menghilangkan bau jengkol. Setelah makan jengkol yang dikhawatirkan selanjutnya ialah feses dan air kencing yang bau. Suamiku si pecinta kopi pernah dengar tips dari orang-orang, katanya ‘minumlah kopi supaya kedua zat sisa pencernaan kita itu gak bau’.

Bermacam-macam kopi sudah dicoba suamiku, dan katanya sih kopi yang paling nampol – paling mantul – paling ampuh ialah kopi Luwak White Coffee. Ini beneran loh yaa. Bukan endorsement, bukan promosi. Bisa dicoba loh kalau pembaca disini ada yang gak percaya. 

Ok, jadi begitu yaa cara menghilangkan bau jengkol yang mau diolah dan setelah dikonsumsi. Segera praktekkan! 😀

Iklan